Cangkeme Nyoro Tegese

Cangkeme Nyoro Tegese

Cangkeme nyoro tegese basa Jawa yaiku cangkem kang lancip kaya coro tumrap bentuke lambe ngisor ndhuwur, artinya bibir menyoro adalah bentuk bibir yang lancip maju yang panjang semakin meruncing. kalau dalam kartun semisal doraemon, jika artis semisal Mandra.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, dalam bahasa Jawa, arti kata cangkem yaiku perangan angganing manungsa utawa kewan sing dianggo mêmangan lan gunêman; mulut utawa pambuka ing rai kanggo nglebokake panganan.

Artinya adalah bagian tubuh manusia atau hewan yang dipakai untuk makan dan bicara, mulut atau pembuka pada wajah untuk memasukkan makanan.

jadi ungkapan cangkem sing nyoro dalam bahasa Jawa kalebu jenise utawa kagolong tembung panyendhu.

apa iku tembung panyendhu?

Tembung panyendhu yaiku nelakake bab-bab kang ala tumrap babagan kang dicacad. Artinya adapun kata panyendhu menerangkah hal-hal buruk terhadap bagian yang mendapat celaan/hinaan.

Selain nyoro, ada sebutan lain untuk menyebut bentuk mulut yang jelek dalam khazanah budaya Jawa yaitu nyaprut, mecucu, perot, nyoro, kokop, mlongo.

Tegese nyaprut yaiku katon mrengut mingkep ananging katon ora kelegan. Mecucu tegese yaiku lambene maju njedhir, perot tegese yaiku mèncèng ora sipat (tumprap cangkêm, wange ngisor nisih); penjol, ora pênêr.

Jadi singkatnya ungkapan ungkapan ini merujuk kepada bibir yang tidak bagus untuk masyaakat Jawa.

Tuladha Ukara Cangkeme Nyoro lan Tegese

Gawea ukara nganggo tembung panyendhu cangkem! buatlah contoh kalimat yang menunjukkan suatu jelek pada bagian tubuh manusia yaitu mulut dalam Bahasa Jawa.

Ini dia contoh kalimatnya menggunakan Bahasa Jawa.

Kawit jaman biyen nganti saiki nek weruh Suneo ana ing film doraemon cangkeme nyoro.Artinya semenjak dahulu kala sampai dengan saat ini apabila melihat Suneo dalam film Doraemon bibirnya meruncing kedepan.

bagaimana kebalikan untuk menyebut mulut yang indah atau cangkeme?

dalam bahasa Jawa, untuk memuji bagian tubuh manusia atau tingkah laku sebutannya adalah panyandra.

Dalam bahasa Jawa tidak ada panyandra cangkeme, namun ada kalimat pujian untuk bibir yaitu candrane lambe.

Jadi kalimat memuji keindahan bentuk bibir atau panyandra lambene yaiku nyigar jambe. Yang artinya seperti pinang dibelah, dan nggula satemlik, yang memiliki arti bagaikan gula serta kecil imut – imut.

demikianlah informasi tentang tembung panyendhu cangkem lengkap dengan contoh kalimat nyoro dalam Basa Jawa beserta arti terjemah Indonesia.

Maturnuwun sudah mampir, salam kenal, wilujeng sonten dan wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*