Watake Wong Enom Kang Grusa-grusu Kurang Petung

Watake Wong Enom Kang Grusa-grusu Kurang Petung

watake wong enom kang grusa-grusu kurang petung paribasane yaiku kaduk wani kurang deduga yang artinya adalah wataknya orang masih muda yang tergesa-gesa kurang perhitungan.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten para pemirsa internet baik lewat hape maupun komputer.

Kali ini kita akan membahas tentang tembung paribasan bahasa Jawa atau paribasane watak uwong kang isih enom kang tumindake sarwa kasar lan kesusu lan sithik petunge (mikire).

Maksudnya adalah peribahasa dalam Bahasa Jawa yang menjelaskan mengenai wataknya atau sifat dari orang yang masih muda yang dalam bertindak serba kasar dan tergesa – gesa serta sedikit atau kurang perhitungan.

Jadi paribasan irah-irahan (judul) ana ing ndhuwur yaiku kaduk wani kurang deduga.

Bagaimana bisa seperti itu peribahasanya?

Mari kita bahas satu persatu artinya dalam Basa Jawa kemudian kita terjemahkan kedalam Bahasa Indonesia.

Paribasane watake wong enom kang grusa-grusu kurang petung yaiku kaduk wani kurang deduga

Tegese kaduk yaiku kakehan, kêluwih; kêbangêtên. Artinya kaduk dalam bahasa Indonesia adalah kebanyakan, berlebihan, terlalu atau keterlaluan.

Wani tegese yaiku ora wedi, kendel, artinya adalah pemberani, tidak takut, bukan penakut.

Kurang artinya adalah sama saja dalam bahasa Indonesia yang maknanya adalah tidak cukup, atau masih belum lengkap.

Deduga tegese yaiku asale saka duga, artine kira, pangira, artinya deduga berasal dari kata duga yang maksudnya adalah perkiraan.

Jadi apabila kita menyambungkan ungkapan ini kemudian menerjemakan dalam bahasa Indonesia maka maksudnya adalah kelebihan, atau over berani namun kurang dalam perkiraan.

Sehingga ungkapan ini biasanya untuk mengomentari perilaku atau keputusan seseorang yang masih muda atau belum matang secara usia dalam melakukan tindakan.

Dalam bahasa jawa watake tegese yaiku sifate, sifatnya, perilaku kebiasaan.

Wong enom artinya adalah orang yang masih muda, bisa juga seperti istilah masih hijau, bau kencur dan lain sebagainya.

Sedangkan grusa grusu tegese yaiku sarwa kasar lan kêsusu tumrap tandang-tanduk. Artinya adalah serba kasar dan tergesa gesa dalam perilaku.

Untuk kurang petung tegese yaiku akeh kurange ing pangira-ira.

Maksudnya yaitu banyaknya kekurangan dalam melakukan perhitungan atau memperhitungkan dampaknya. Baik berupa dampak yang bagus atau dampaknya yang sebaliknya.

Demikianlah informasi tentang tembung watake wong enom kang grusa-grusu kurang petung paribasane yaiku kaduk wani kurang deduga tegese yaiku lengkap dengan arti dan terjemahnya dari Basa Jawa kedalam bahasa Indonesia. Maturnuwun sudah mampir, wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*