Paugerane parikan

paugerane parikan

Sebutna paugerane parikan lan andharna! Sebutkanlah aturan atau patokannya parikan bahasa Jawa dan terangkanlah. untuk pengertiannya anda bisa membaca artikel parikan yaiku, tuladhane.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, paugeran parikan ana 4 (papat) yaiku;

  1. cacahe wanda kapisan kudu padha karo ukara kapindho. Jumlah suku kata pertama harus sama jumlahnya dengan yang kedua.
  2. Parikan kang kedadeyan saka rong larik, ukara kapisan minangka purwaka, dene ukara kapindho minangka isi. Parikan yang terbuat dari dua baris, kalimat pertama sebagai purwaka dan yang kalimat kedua sebagai isi.
  3. Parikan kang kedadeyan saka patang larik, ukara kasiji lan kaloro minangka purwaka, dene ukara katelu lan kapapat minangka isi. Sedangkan parikan yang terdiri dari 4 (empat) baris, kalimat pertama dan kedua sebagai purwaka, sedangkan baris ketiga dan keempat merupakan isi.
  4. Tibaning swara kapisan kudu padha karo tibaning swara ukara kapindho. Dene yen kedadeyan saka patang larik, ukara sepisan tibaning swara kudu padha karo ukara katelu. Lan ukara kapindho tibaning swara kudu padha karo ukara kapapat. Jatuhnya akhir suara pertama harus sama dengan jatuhnya suara yang kedua. Adapun bila merupakan empat baris parikan maka jatuh akhir suara pertama harus sama dengan baris ketiga, dan baris kedua harus sama jatuhnya suara dengan baris yang keempat.

Paugerane parikan, Tuladha parikane 2 4 6 8 wanda X 2

Berikut ini ada beberapa contoh parikan basa Jawa untuk kelas 7 alias kelas 1 SMP MTs.

Parikan (4 wanda + 4 wanda) x 2

Pitik blorok, ngendhog siji
Jare kapok, malah ndadi

Ayam blorok, bertelur satu
Katanya kapok malah semakin menjadi jadi

Wajik klethik, gula jawa
Luwih becik, sik prasaja

Wajik klethik gula jawa
Lebih baik yang sederhana

Nyangking ember, kiwa tengen
Lungguh jejer, tamba kangen

Membawa ember kiri kanan
Duduk sejajar obat kangen

Contoh parikan (4 wanda + 6 wanda) x 2

Manuk emprit, menclok godhong tebu
Dadi murid, sing sregep sinau

Burung emprit hingap di daun tebu
Menjadi siswa yang rajin belajar

Bisa nggender ora bisa ndemung
Bisa jejer ora bisa nembung

Bisa bermain gender tidak bisa bermain demung
Bisa jejer tapi tidak bisa melamar

Tuladha parikan (3 wanda + 5 wanda) x2

Sirahe, diangguk-angguk
Senenge, yen wis kepethuk

Kepalanya diangguk-anggukan
Senangnya apabila sudah bersua

Ukara tuladha parikan (4 wanda + 8 wanda) x2

Klapa sawit, wite dhuwur wohe alit
Isih murid aja seneng keceh dhuwit

Kelapa sawit, pohonnya tinggi buahnya kecil
Masih siswa jangan suka pegang uang banyak

Tawon madu, ngisep sari kembang jambu
Aja nesu, yen dituduhna luputmu

Tawon madu menghisap sari bunga jambu
Jangan marah jika ditunjukkan kesalahanmu

Parikan 8 wanda + 8 wanda x 2

Gawea tuladha parikan (8 wanda + 8 wanda) x2

Jangan kacang winor kara, kaduk uyah kurang gula
Piwelingku mring pra siswa, aja wedi ing rekasa

Sayur kacang winor kara, banyak garam kurang gula
Pesanku kepada para murid, janganlah takut dalam susah

Kayu urip ora ngepang, ijo-ijo godhong jati
Uwong urip ora gampang, mula padha ngati-ati

Kayu hidup tidak bercabang, hijau – hijau daun jati
Orang hidup tidak mudah, makanya untuk berhati-hati.

Demikianlah informasi tentang paugerane parikan lan sampean isa ngandharna apa wae patokane beserta contoh contone tuladha tuladhane. Maturnuwun sudah mampir, dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *