Ciri wanci lelai ginawa mati Tegese, Kalebu Jinise Purwakanthi

Ciri wanci lelai ginawa mati

Ciri wanci lelai ginawa mati, tegese yaiku Pakulinan Ala Sing Ora Bisa Ilang, samubarang kang wis dadi cirine manungsa (gawan bayi) bakal digawa mati, pakulinan ala ora bisa ilang nganti tumekaning pati, artinya adalah kebiasaan buruk yang tidak bisa hilang sampai dengan meninggal dunia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi, dalam khazanah Bahasa Jawa, ungkapan atau unen unen Ciri wanci lelai ginawa mati kalebu jenise paribasan Basa Jawa klebu jinise purwakanthi guru swara.

Pangertene Paribasan yaiku unen unen ajeg pananggone tegese wantah ora ngemu surasa pepindhane. Pengertian Peribahasa Bahasa Jawa adalah ungkapan yang tetap tempatnya memiliki arti apa adanya, tidak mengandung pemisalan.

Pangertene Purwakanthi yaiku runtute swara ing ukara, wanda utawa tembung kang kapisan nggandheng wanda utawa tembung ing saburine. Pengertian purwakanthi adalah berurutannya suara dalam kalimat atau ungkapan yang pertama menggandeng suku kata atau jata yang ada di belakangnya.

Jadi ungkapan paribasan ini menjelaskan mengenai sifat atau watak seseorang yang melekat, susah untuk merubahnya bahkan sampai dengan liang lahat.

Ada ungkapan lain yang memberikan gambaran bagaimana susahnya merubah perilaku perwatakan seseorang.

Dan ungkapan Bahasa jawa ini agak ngetrend di kampung saya yang bunyinya yaitu, nek watuk ana tambane, nek watak angel obate, atau yang semisalnya. Intinya watuk (batuk) yang merupakan penyakit ada obatnya, namun kalau watak perilaku susah merubahnya.

Tegese ciri wanci lelai ginawa mati, tuladha ukara contoh kalimat

Bagaimana paribasan ini bisa menunjukkan susahnya berubah watak seseorang?

Mari kita bahas satu persatu artinya dari Basa Jawa kedalam Bahasa Indonesia.

Untuk diketahui bahwa ciri wanci lelai ginawa mati artinya sebagai berikut ini;

  • ciri yaiku cacad, ala, (artinya yaitu cacat)
  • wanci tegese yaiku wayah, wektu (artinya waktu)
  • lelai tegese yaiku watak kang ala (kebiasaan buruk)
  • ginawa tegese yaiku digawa, kagawa artinya adalah dibawa
  • mati tegese yaiku oncating nyawa saka ragane (artinya yaitu meninggal dunia).

Secarah arti harfiah terjemah bebas yaitu suatu hal yang menjadi cacat bawaan sejak lahir akan dibawa sampai meninggal.

Contoh kalimat tuladha ukara tuladhane ukarane Basa Jawa misalnya adalah sebagai berikut;

Agustinus senengane colong jupuk, arepo wis mlebu pakunjaran tetep wae dawa tangane, paribasan ciri wanci lêlai ginawa mati.

Artinya Agustinus suka mencuri, meskipun sudah masuk penjara tetap saja panjang tangannya, peribahasanya cacad buruk dibawa sampai mati.

Demikian informasi bahasa Jawa kali ini, semoga menambah informasi khazanah sastra Jawa, maturnuwun sudah mampir, dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *