Cebol Nggayuh Lintang Tegese Kalebu Jinise Tembung Tuladha Ukara

Cebol nggayuh lintang tegese yaiku wong sekeng utawa mlarat duwe gegayuhan sing mokal kasembadan utawa wong duwe panggayuh kang mokal kecandhake. Artinya adalah orang pendek atau kerdil hendak meraih bintang, maknanya yaitu orang yang ringkih, lemah, melarat yang memiliki keinginan mustahil mewujudkannya.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore, bahwasanya ukara cebol nggayuh lintang kalebu jinise tembung basa rinengga paribasan Basa Jawa.

Apa sih paribasan itu?

Dalam pengertian memakai bahasa Jawa, paribasan yaiku unen-unen kang wis gumathok racikane lan mawa teges tartemtu. Artinya adalah ungkapan yang sudah paten racikannya dan dengan arti atau maksud yang khusus.

Jadi dalam ungkapan Basa Jawa ini memberikan gambaran mengenai situasi dan keadaan orang yang dalam kondisi kekurangan, miskin dan lain keadaan yang kurang menyenangkan. Kondisi ini apabila orang memiliki keinginan, cita cita yang tinggi maka akan mustahil terwujud.

Orang jawa memberikan gambaran dengan kondisi cebol, yaiku wong sing cêndhèk sikile cêkak tmr. dêdêg-piadêg. Orang yang pendek kakinya, tidak tinggi dalam perawakan.

Tegese nggayuh asale saka tembung gayuh, yaiku ngranggèh, njangka, ngarah prakara sing luhur; artinya adalah meraih, hendak mencapai.

Lintang tegese yaiku maujud ing langit ing wayah bêngi katon pating kêrlip, artinya adalah bintang, sesuatu yang ada di langit pada waktu malam hari tampak berkelap kelip.

Kalau dalam bahasa Indonesia paribasan ini sesuai dengan ungkapan pepatah bahasa Indonesia yang berbunyi pungguk merindukan bulan, maknanya sesuatu hal yang mustahil, mission impossible.

Cebol maknane yaiku wong sekeng utawa mlarat, sekeng tegese yaiku ringkih, apes, mlarat.
Duwe gegayuhan tegese yaikuy nduweni kepengen, njangkah ngarah barang kang luhur.
Mokal kasembadan yaiku padha karo ora bakal kelakon.

Tuladha Ukara Cebol Nggayuh Lintang Tuladhane Ukarane

Berikut adalah contoh kalimat menggunakan ungkapan paribasan pungguk merindukan bulan dalam Bahasa Jawa beserta artinya.

Yaitu penggambaran orang yang tidak memiliki modal atau sesuatu. Namun hendak meraih sesuatu yang tinggi sehingga menjadi suatu hal yang mustahil untuk mewujudkannya.

Ini dia contoh kalimatnya.

Agustinus kang ala atine kuwi pengen nglamar Asti Setyorini sik ayune kaya Dewi Ratih, paribasan cebol nggayuh lintang. Artinya Agustinus yang jahat hatinya hendak melamar Asti Setyorini yang cantiknya bagaikan dewi Ratih, peribahasanya bagaikan pungguk merindukan bulan.

Demikianlah informasi tentang paribasan Basa Jawa. Yaitu mengenai orang pendek alias cebol namun hendak meraih bintang yang ada di langit dalam Bahasa Jawa lengkap dengan contohnya dan kalimatnya.

Maturnuwun sudah mampir, wilujeng sonten dan wassalaamu’alaikum.

Tinggalkan komentar