Struktur teks Drama Bahasa Jawa

Struktur teks drama/naskah dumadi saka dhialog, tema, tokoh, plot. Dumadi dalam hal ini memiliki arti terjadinya sehingga Struktur naskah drama dalam Bahasa jawa terjadi unsurnya dari dialog, tema, tokoh dan plot.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, pengertian dalam bahasa Jawa pangertene Drama yaiku crita panguripan sing dipindhah lan diwujudake ana ing panggung, kanthi kreativitase panulis teks/naskah, disengkuyung karo paraga-paraga liyane, rupa pacelathon/dhialog, lan tingkah laku.

Artinya, drama adalah cerita kehidupan yang dipindah dan diwujudkan dalam panggung dengan kreativitasnya penilis naskah, didukung oleh para aktor aktris (pelaku) lainnya berupa percakapan atau dialog serta perilaku.

bleger/wujud teks drama bisa dideleng saka perangan wewangunan utawa struktur sing bisa mangun wacan lan perangan basa kang dumadi saka panganggone tembung, lan ukara.

Tegese bleger yaiku jênggoronging (sesipatan katon gedhe) wujud utawa wêwangunan. Artinya kira kira gambaran umum untuk memudahkan menerjemahkannya, meski sebenarnya maksudnya tidak seperti itu.

Struktur Teks drama Bahasa Jawa (Naskah)

struktur teks drama Bahasa Jawa

Ana 4 struktur teks drama utawa naskah kaya ngisor iki, kajaba kuwi berarti bisa wae salah.

Berikut adalah 4 strukturnya

  1. Dhialog
  2. Tema
  3. Plot
  4. Tokoh

Penjelasan pengertian utawa pangertene dhialog tema tokoh plot Naskah teks drama sebagai berikut;

Dhialog yaiku pacelathon kang kudu diucapake para paraga, anggone ngucapake kanthi penghayatan slaras karo tokoh sing diperanake.

Artinya dialog adalah percakap yang harus diucapkan oleh para pemeran, dalam mengucapkan dengan penghayatan sesuai tokoh yang diperankan.

Tema yaiku inti crita sing digunakake nemtokake lakune crita lan tujuane.

Artinya tema adalah inti cerita yang digunakan menentukan berjalannya cerita dan tujuannya.

Tokoh yaiku paraga sing dadi lakon ing drama, lakune slaras karo karakter/watak sing ana ing crita drama.

Tokoh yaitu pemeran yang menjadi pelaku dalam drama, perilakunya sesuai dengan karakter watak yang ada dalam cerita.

Kanggo nguripake tokoh ing lakon drama lumrahe wis ginambarake kanthi lengkap, watak, kapribadene lan ciri – ciri fisike.

Untuk menghidupkan tokoh dalam kisah drama lazimnya sudah digambarkan dengan lengkap, watak kepribadian beserta ciri ciri fisiknya.

Plot yaiku alur utawa rerangken sing ngrakit crita ing teks/naskah drama, nanging uga ing saben adegan, ditemokake plot.

Plot yaitu alur atau rangkaian yang merakit cerita dalam teks naskah drama namun juga dalam setiap adegan, ditentukan plot.

Dumadine Plot Basa Jawa

Plot dumadi saka 4 yaiku: (jadinya atau terjadinya plot dari) 1) eksposisi, 2) komplikasi, 3) klimak, 4) anti klimaks.

Eksposisi yaiku perangan paparan sing nepungake tokoh, menehi katrangan ngenani, papan panggonan, wektu lan swasana/situasi, uga paparan ngenani rengrengan crita sing
arep dipentasake.

Eksposisi yaitu bagian pemaparan yang memperkenalkan tokoh, memberi keterangan mengenai lokasi tempat dan suasana, juga penjelasan mengenai gambaran cerita yang hendak ditampilkan.

Lumrahe rupa sinopsis crita, sing ngandharake paparan mau arane narator. Lazimnya bentuk sinopsis cerita yang memberikan penjelasan tadi namanya adalah narator.

Komplikasi yaiku konflik/masalah awal sing ndadekake crita wiwit lumaku, ana tantangan lan gayeng ing saben-saben adegan.

Komplikasi dalam drama adalah permasalahan awal yang menjadikan cerita tadi berjalan, ada tantangan dan seru dalam setiap adegan.

Klimak yaiku konflik-konflik ing adegan-adegan muleg dadi konflik puncak utawa klimak.

Klimak adalah konflik pertentangan dalam berbagai adegan yang seputannya menjadi konflik puncak atau klimak.

Anti klimak yaiku klimak ing saben adegan nyawiji lan wiwit nemokake dalan kanggo ngudhari reruwet

Anti klimak adalah klimak dalam setiap adegan tersendiri dan mulaui menemukan jalan untuk mengurai keruwetan.

Ending utawa resolusi yaiku kawusanane crita. Ending atau resolusi adalah akhir dari cerita kisah drama Basa Jawa.

Demikian informasi tentang Struktur teks drama Bahasa Jawa/naskah beserta arti dan terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia pada kirtya Basa klas IX (3 SMP MTs). Maturnuwun sudah mampir dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *