Wong Ala Watake Tur Mlarat Pisan, Dipercaya Rumeksa Pakaremane, Ora Wurung Ngentek Entekake

Saloka Basa Jawa kang ateges Wong Ala Watake Tur Mlarat Pisan, Dipercaya Rumeksa Pakaremane, Ora Wurung Ngentek Entekake salokane yaiku pitik trondhol diumbar ing padaringan artinya orang yang buruk sifat dan wataknya juga miskin, mendapat kepercayaan menjaga kesenangannya, akhirnya malah menghabiskan.

Pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng sonten selamat sore.

Kali ini kita akan membahas tembung saloka Basa Jawa kang unine yaiku pitik trondhol diumbar ing padaringan tegese yaiku wong ala dipasrahi barang kang aji, wekasane malah ngentek-entekake.

Artinya adalah orang buruk jahat mendapatkan kepercayaan menjaga barang berharga namun akhirnya malah menghabiskan barang amanahnya.

Bagaimana bisa seperti itu maknanya?

Wong Ala Watake Tur Mlarat Pisan, Dipercaya Rumeksa Pakaremane, Ora Wurung Ngentek Entekake

Mari kita ulas satu persatu.

Tegese pitik trondhol yaiku pitik kang meh wae ora duwe wulu, ayam yang nyaris hilang semua bulunya, menggambarkan ayam yang murah harganya karena buruk penampakannya.

Maknanya menggambarkan orang yang memiliki watak dan sifat yang buruk.

Tegese diumbar yaiku ora dikurung, diuja ing sakarêpe, ora ditutupi, diwadèkake; diuja, ditogake bae, ora dicandhêt.

Diumbar memiliki arti tidak dikurung, di biarkan saja semaunya, dibiarkan saja, tidak dipegang.

Padaringan yaiku wadah simpenan beras, nama tempat atau wadah simpanan beras.

Jadi apa yang terjadi apabila membiarkan ayam yang nyaris tanpa bulu berada dalam penyimpanan beras (padaringan)?

Tembung Salokane Wong Ala Watake Tur Mlarat Pisan Dipercaya Rumeksa Pakaremane Ora Wurung Ngentek Entekake

Tentunya ayam trondhol ini tidak akan menjaga beras dalam padaringan ini dari yang lainnya.

Namun malah memakannya satu persatu sampai dengan habis.

Keadaan inilah yang memberikan gambaran paribasan Basa Jawa kang kalebu jenise saloka wong ala entuk amanah njaga barang kang ana ajine namung malah khianat wusanane ngentekake.

Peribahasa bahasa Jawa yang memiliki arti orang jahat berwatak buruk mendapat kepercayaan menjaga barang berharga namun pada akhirnya malah menghabiskannya.

Tuladha ukara contoh kalimat misalnya,” Agustinus kaloka seneng colong jupuk, kon njaga gudang beras, padha wae karo saloka kang unine pitik trondhol diumbar ing padaringan.

Kalau dalam versi penjelasan singkat tidak mencantumkan miskin atau melarat, pada penjelasan lainnya memasukkan keadaan ekonomi yang memprihatinkan namun masih saja berwatak jahat.

Demikian informasi kali ini, semoga bisa menambah informasi mengenai mata pelajaran muatan lokal Bahasa Daerah Basa Jawa baik yang ada di Tengah maupun Timur.

Maturnuwun, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tinggalkan komentar