Cecak Nguntal Cagak Tegese, Kalebu, Tuladha Ukara

Cêcak nguntal cagak Tegese Gêgayuhan kang ora imbang kekuwatane artinya yaitu cicak menelan tiang maknanya yaitu keinginan yang tidak sesuai atau seimbang dengan kekuatan yang dimiliki kalebu jenise unen unen tembung saloka.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi atau malam bagi anda yang sedang membaca. Utamanya bagi para peminat sastra Basa Jawa dan para pelajar SD SMP SMA maupun santri Madrasah MI MTs Aliyah.

Kali ini kita akan membahas unen unen kang nduweni teges gegayuhan kang ora imbang karo kekuwatane salokane yaiku cecak nguntal cagak.

Sebagaimana kita ketahui, cicak merupakan hewan yang kecil. Tentu para orang tua mengenal lagu cicak – cicak di dinding, namun saya meragukan anak zaman now masih tau tentang lagu ini.

Kembali lagi kedalam saloka Basa Jawa.

Untuk lebih memahami bausastra atau arti kata dalam Basa jawa ini berikut kami sarikan dari berbagai sumber dan kamus online.

Tegese Cecak nguntal Cagak, kalebu Saloka, Tuladha Ukara Contoh Kalimat

cecak nguntal cagak tegese

Cecak yaiku kewan kang bisa nemplek ana tembok, langit-langit omah. Panganane kewan cilik kayata lemut, laron, lan sak piturute, suarane cek cek cek.

Artinya cicak adalah hewan yang bisa merayap di dinding, atau langit-langit rumah. Makanannya hewan kecil semisal laron atau nyamuk dan lain sebagainya, bersuara cek cek cek.

Nguntal tegese ngalu, artinya yaitu menelan mentah mentah semuanya, contoh misalnya cara makan ular yang melahap bulat bulat.

Cagak tegese yaiku pring utawa kayu utawa cor kang di trap ngadeg kanggo nyangga. Artinya adalah tiang, yaitu bambu, kayu, cor atau yang lainnya yang ditata berdiri untuk menyangga.

Jadi secara harfiah maksudnya yaitu cicak yang merupakan hewan kecil memakan bulat bulat tiang yang tentu jauh lebih besar daripada tubuhnya.

Makanya dalam paribasane Basa Jawa kang kalebu jenise saloka ini memiliki makna. Yaitu keinginan yang tidak imbang dengan kekuatannya (Gegayuhan kang ora imbang kekuwatan).

Adapun tuladha ukara contoh kalimatnya adalah sebagai berikut ini.

Agustinus karepe tuku kendaraan sing regane patang miliar, wong wong padha ngarani kaya cecak nguntal cagak.

Artinya Agustinus memiliki keinginan membeli mobil yang harganya empat miliar, orang – orang bekomentar seperti cicak menelan tiang.

Demikianlah informasi saloka Basa Jawa kali ini, maturnuwun sudah mampir, salam kenal dan wassalamu’alaikum.

Tentang

salam blogger

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

*