Tegese Kebo Nusu Gudel artinya, Tulisan Aksara Jawa (Saloka)

Kebo Nusu Gudel artinya, paribasan iki tegese yaiku wong tuwa njaluk wulang wong sing luwih enom, yen ditulis nganggo aksara Jawa dadine kaya contone ana ing ngisor termasuk atau kalebu jenis saloka, wenehana gawea tuladha ukara contoh kalimat (ada dibawah contohnya).

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakaatuhu, wilujeng enjang selamat pagi para pembaca internet.

Lazimnya orang belajar, antara yang menuntut ilmu dan pihak yang memberikan pengetahuan lebih senior atau lebih berumur gurunya.

Namun adakalanya yang menuntut ilmu juga berusia lebih tua daripada yang mengajar.

Hal ini cocok dengan unen unen peribahasa Basa Jawa yang masuk dalam kategori jenis saloka yaiku kebo nusu gudel kang ateges utawa nduweni teges wong tuwa njaluk wulang marang wong sing luwih enom, yen ditulis nganggo aksara jawa dadine kaya ing ngisor iki.

(꧋ꦏꦼꦧꦺꦴꦤꦸꦱꦸꦒꦸꦢꦺꦭ꧀꧉ )

Kenapa seperti itu ungkapan unen-unen nya?

Karena gudel adalah anaknya kerbau, atau kerbau yang masih kecil.

Jadi ada kerbau yang sudah dewasa yang menyusu kepada anakan kerbau. Kira kira seperti itulah arti harfiahnya. Yang secara makna atau maksudnya yaitu orang lebih tua menimba ilmu dari yang lebih muda.

tegese kebo nusu gudel artinya

Sesuatu jarang apabila kita mencari dalam pendidikan formal untuk jenjang SMA, maupun SMP, mayoritas para pengajarnya berusia lebih tua daripada anak didik atau murid muridnya.

Apalagi pada jenjang pendidikan SD, tentu usia anak sekolah dasar jauh lebih muda apabila anda membandingkan dengan umur guru-gurunya.

Agak berbeda untuk jenjang pendidikan strata 1 bisa saja mahasiswanya ada yang lebih tau dosennya. Apalagi untuk jenjang pendidikan s2 dan s3, sudah lazim apabila mahasiswa pasca sarjana maupun doctoral lebih tua daripada sang dosen.

Gawea tuladha ukara kebo nusu gudel contoh kalimat beserta artinya

Berikut adalah contoh kalimat tuladhae ukarane dengan menggunakan basa Jawa lengkap dengan arti beserta terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia.

Tanpa banyak basa basi berikut contohnya,

Mbah Sura kang wis tuwa njaluk warah ngaji marang putune, kedaden iki cocok karo saloka kang unine kebo nusu gudhel.”

Artinya, Mbah (Kakek atau nenek) Sura yang sudah tua minta diajari ngaji kepada cucunya, kejadian ini sesuai dengan saloka Bahasa Jawa yang berbunyi kerbau menyusu ke anak kerbau.

Nah demikianlah informasi mengenai saloka basa jawa kang ateges yaiku wong tuwa njaluk wulang wong sing luwih enom lengkap dengan arti contoh kalimat beserta terjemahnya.

Maturnuwun sudah mampir ke blog yang sederhana ini, wilujeng siang, salam kenal dan wassalaamu’alaikum.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top