Candraning Manungsa Mripate Bathuke Lakune Irunge Contoh Ukara

Candraning manungsa mripate bathuke lakune irunge
Share

Candraning Manungsa Mripate Bathuke Lakune Irunge athi-athine (perangane awak lan solah bawa) lengkap dengan contoh kalimat dalam Basa Jawa tuladha ukara beserta arti dan terjemahnya kedalam Bahasa Indonesia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuhu, wilujeng enjang selamat pagi, kali ini kita akan membahas mengenai kalimat pujian untuk bagian tubuh manusia dan perilaku (candraning manungsa perangane awak lan solah bawa) berkaitan dengan mata, jidat, cara berjalan serta hidung.

Kemudian ada contoh kalimat atau tuladha ukara sebagai bantuan untuk mengerjakan soal ujian maupun tugas dalam mapel maupun buku SKS juga tematik.

Langsung saja tanpa banyak kata, berikut informasinya.

Candraning Manungsa Mripate Bathuke Lakune Irunge Contoh Ukara

Secara Bahasa, ungkapan pujia untuk bagian tubuh manusia atau perilaku dalam istilah jawa mendapat sebutan “tembung panyandra” yang memiliki arti melukiskan sesuatu.

Jadi candraning artinya adalah lukisannya sesuatu (yang indah) dalam hal ini bentuk bagian tubuh maupun Gerakan perilaku.

Candraning Manungsa Mripate

candraning manungsa mripate yaiku blalak-blalak, liyep lindri, ndamar kanginan. Jadi setidaknya ada pilihan untuk memuji bagian tubuh manusia yaitu mata dalam Bahasa sastra Jaw aini.

Yang pertama yaitu blalak-blalak tegese yaiku amba lan bening, artinya membeliak besar serta bening. Jadi mata yang indah dalam masyarakat Jawa yaitu berbentuk lebar serta bening.

Selanjutnya arti dari matane liyep lindri. Tegese liyep yaiku ciyut rada mêrêm tumrap mata (nanging katon manis); arti liyep yaitu sempit agak terpejam (sipit?) namun tampak manis.

Adapun lindri juga mempunyai arti yang sama dengan liyep yaitu ciyut nanging endah nêngsêmake tumrap mata, pamandêng. Artinya sempit namun indah menyenangkan terhadap mata, penglihatan.

tembung panyandra mripate blalak blalak tegese
tembung panyandra mripate blalak blalak tegese

Pilihan lainnya candrane mripat yaiku ndamar kanginan, tegese kaya damar kang kena angin.

Dalam ulasan sebuah blog bahwasanya ndamar berasal dari kata damar yang mempunyai arti lampu minyak. Jadi dengan keberadaan awalan n (dari damar menjadi ndamar) mempunyai arti kadya, kaya, seperti damar (bagaikan lampu minyak).

Sedangkan kanginan asale saka tembung angin, kanginan tegese kena angin. Karena kena angin ini maka lampu minyak tadi (damar) menjadi bergerak gerak.

Jadi maksudnya mripate ndamar kanginan yaiku mripat (basa krama inggile paningal utawa Netra) yaiku mripat kang kaya damar kena angin, obah mrana mrene.

Menyimpulkan tentang candrane mripat Basa Jawa ini ternyata tidak hanya satu bentuk saja. Yang pertama yaitu model indra penglihatan (mata) yang membeliak besar, kemudian ada juga yang berbentuk kecil sipit namun manis dan satunya lagi berupa mata yang bergerak kesana kemari.

Contoh kalimat tuladha ukara ;

Nyawang Suciyanti nengsemake nang ati amarga mripate liyep lindri. Artinya melihat si Suci menyenangkan hati karena bentuk matanya yang menyempit namun manis dan menarik.

candraning manungsa, bathuke

Krama inggil tembung bathuk yaiku palarapan, yaiku perangane endhas kang ana ngarep. Adapun candraning manungsa bathuke yaiku nyela cendhani.

Wah apa lagi nih?

Jadi Nyela asale saka tembung sela, tegese yaiku watu, barang atos kêdadean saka panjêndhêling wlahar lan sak piturute. Nyela artinya adalah menyerupai batu.

Sedangkan maksudnya batu mempunyai arti barang yang keras berasal dari pembekuan lahar dan lain sebagainya.

Sedangkan tembung Cendani tegese yaiku bangsaning watu gamping kang atos, mengkilap menawa diopeni, artinya yaitu marmer, masuk dalam kategori batu gamping yang keras.

Jadi jidat atau kening yang indah menurut orang Jawa pada zaman dulu kala pada saat istilah ini muncul adalah bagaikan batu pualam, marmer yang halus dan seakan-akan bercahaya karena bersih dan mengkilapnya.

Tuladha ukara contoh kalimat;

Pancen cocok Suciyanti menang dadi putri Tasikmalaya taun iki, esema pait madu, kulite kuning nemu giring, bathuke nyela cendani. Artinya Suciyanti memang pantas menang menjadi pemenang puteri Tasikmalaya, senyumnya manis sekali, kulitnya kuning langsat, keningnya bagai batu pualam atau marmer.

candraning manungsa, lakune

lakune kaya macan luwe

untuk candraning manungsa lakune yaiku kaya macan luwe utawa mager timun. Kalebu panyandra solah bawa manungsa.

Jadi menurut orang jawa, pujian untuk cara berjalan manusia adalah seperti harimau yang lapar, atau semisal pagar buah mentimun.

Kenapa begitu?

Jadi gambaran harimau yang lapar apabila berjalan adalah lemah lembut gemulai dan megal-megol. Cara berjalan seperti ini merupakan indahnya perilaku manusia dalam berjalan untuk masyarakat Jawa.

Tentu bagi kalangan Wanita atau perempuan. Kalau pria lazimnya tidak cocok cara berjalan yang gemulai dan megal megol pantatnya.

Adapun mager timun maksudnya yaitu posisi telapak kaki pada waktu napak menyilang (menuju kedalam). Jadi kira – kira menapaknya pada selonjor kayu, kakinya menapak pada bagian tengah.

Tuladha ukara contoh kalimatnya sebagai berikut;

Suciyanti pantes dadi model, cahyane sumunar, lakune kaya macan luwe. Artinya adalah si Suci pantas menjadi model, wajahnya berseri-seri, cara berjalannya bagaikan harimau yang sedang lapar (anggun dan indah).

candraning manungsa irunge

krama inggile irung yaiku grana, candraning manungsa irung yaiku mbangir, candrane liyane yaiku Ngundhup mlathi; utawa Ngrungih.

Jadi kata mbangir, ngrungih maupun ngundhup mlathi adalah candrane irung atau grana.

Maksud dari ungkapan candrane irung mbangir utawa ngrungih/ngundhup turi yaiku bentuk irung kang lancip nglingir. Kita mengenal dalam kosakata Bahasa Indonesia dengan istilah “hidung mancung”.

Contoh kalimat;

Rata-rata artis kang ana ing tivi irunge mbangir, artinya rata-rata artis yang muncul di televisi hidungnya mancung.

Dan yang terakhir yaitu bonus tulisan tentang candraning manungsa, athi-athine yaiku ngundhup turi tegese rambut ana ing pilingan (pipi) bentuke kaya pucuk kembang turi artinya adalah bentuk rambut pada pelipis seperti kuncupnya bunga turi, melengkung kebelakang seperti bentuk huruf “J”.

Jadi athi-athi adalah rambut yang bertempat pada pilingan atau pipi, kemudian tumbuh dan bentuknya melengkung seperti huruf “J”.

Contoh kalimat, tuladha ukara;

Aku duwe kanca jenenge Suciyanti, rambute andhan-andhan, athi-athine ngundhup turi, artinya saya memiliki teman Namanya suciyanti, rambutnya indah dan rambut bagian pelipisnya seperti bentuk bunga turi.

Nah demikianlah informasi mengenai Candraning Manungsa Mripate Bathuke Lakune Irunge Contoh Ukara dalam Bahasa Jawa lengkap dengan arti kedalam Bahasa Indonesia.

Terima kasih sudah mampir ke tulisan tentang panyandra perangan awak ini, semoga menambah informasi untuk anda, salam kenal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *