Miturut Kahanane Pidhato Kaperang Dadi Telu Yaiku

Miturut Kahanane Pidhato Kaperang Dadi Telu Yaiku

Miturut kahanane pidhato kaperang dadi telu yaiku, (menurut keadaannya, pidato dibagi menjadi 3 macam yaitu;

  1. Kahanan Resmi (keadaan yang resmi)
  2. Kahanan Setengah Resmi (keadaan setengah resmi)
  3. Kahanan Ora Resmi (kondisi tidak resmi/santai)

Kajaba ing ndhuwur utawa ngisor berarti dudu jawaban kang bener, apa jawabane kleru utawa ora bener. Selain ketiga keadaan pidato menurut keadannya maka jawabannya adalah salah atau tidak benar.

Kahanan Resmi (Pidhato Basa Jawa)

Lumrahe pidhato resmi ditindakake dening para pejabat ana ing acara resmi. Contone pidato kenegaraan, upacara Hari Ulang Tahun Kemerdekaan, upacara Hari Pendidikan Nasional kang kabeh mau pidato ditindakake sarana nganggo teks resmi.

Lazimnya pidato resmi dilakukan oleh pejabat yang ada dalam acara resmi. Contohnya pidato kenegaraan upacara HUT Kemerdekaan, upacara Hardiknas yang semuanya tadi memakai pidato dengan cara teks yang resmi.

Pidhato jinis iki kaiket dening wektu lan isine. Pidato jenis ini terikat dengan waktu dan isinya.

Pamicara ora bisa sakepenake dhewe ngandharake masalah jalaran wis ana naskah kang kudu diwaca dening pamicara. Penutur atau yang berpidato tidak bisa seenaknya sendiri menyampaikan masalah karena sudah ada naskah yang harus dibaca oleh pembicara.

Pidhato Kahanan Setengah Resmi (sesorah atau pidato Basa Jawa kondisi setengah resmi

Sesorah pidhato Basa Jawa jinis iki tetep ngetokake kesan kang resmi, nanging ora kaiket wektu, isi tetep kudu runtut, nanging isih bisa dikembangake ora kaiket dening naskah.

Pidato jenis ini tetap menampakkan kesan yang resmi, namun tidak terikat waktu, isi tetap harus urut, namun masih bisa dikembangkan dan tidak terikat dengan teks naskah.

Upamane srah trima penganten. Pidhato jinis iki uga jamak lumrahe katindakake ora nganggo naskah cukup cathetan sacuwil isi pokok-pokoke.

Contohnya pidato setengah resmi dalam Bahasa Jawa semisal serah termia pengantin. Pidato jenis ini juga lazimnya dilakukan menggunakan naskah cukup secarik catatan yang berisi pokok-pokoknya saja.

Sesorah (Pidhato) Kahanan Ora Resmi

Kahanan Ora Resmi Pamicara bisa ngandharake babagan kang pas karo kahanan lan pamirenge, ora kaiket dening wektu.

Keadaan atau situasi tidak resmi, pembicara dapat mengupahal yang sesuai dengan kondisi dan pendengarnya, tidak terikat oleh waktu.

Upamane ana ing patemon warga ngrembug kanggo apike RW utawa Dusun kang ditindakake dening Pak RW utawa Kepala Dusun (Kadus) karo warga kanthi santai. Contohnya ada dalam pertemuan warga membahas untuk RW atau Dusun yang dilakukan oleh bapak RW atau Dusun dengan wargi dengan santai.

demikian informasi tentang tentang sesorah atau pidhato miturut kahanane kang kaperang dadi telu yaiku kahanan resmi, setengah resmi lan ora resmi. maturnuwun sudah mampir, wilujeng sonten, salam kenal dan wassalamu’alaikum wa rahmatullahi w a baraktuhu.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top