Ciri-cirine Basa Ngoko Alus, Tuladha ukara Contoh Kalimat

ciri-cirine basa ngoko alus
Share

Ciri-cirine Basa ngoko Alus (unggah ungguh Basa) dalam Bahasa Jawa lengkap dengan arti dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia untuk siswa siswi murid anak didik jenjang pendidikan kelas 7 atau 1 SMP (Sekolah Menengah Atas) dan MTs (Madrasah Tsanawiyah) baik negeri maupun swasta.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, wilujeng siang, semoga selalu sehat, rajin belajar, mendapatkan keberkahan kelimpahan serta lancar rizki untuk kita semuanya.

Apabila ada pertanyaan dalam materi pembelajaran Bahasa Jawa untuk kelas 1 SMP yang bunyinya “kepriye ciri-cirine basa ngoko alus?” maka jawabannya ada pada bagian bawah tulisan artikel ini.

Sebelumnya mari kita mengenal apa yang disebut dengan basa ngoko alus.

Basa ngoko alus uga diarani basa ngoko andhap. Artinya Bahasa Ngoko halus juga disebut dengan bahasa ngoko merendhakan diri (andhap).

Basa iki sanajan ngoko nanging hurmat marang wong sing digunem utawa sing diajak guneman. Bahasa ini meskipun ngoko namun menghormat kepada orang yang dibicarakan atau lawan bicara.

Ciri cirine Basa Ngoko Alus dalam Bahasa Jawa

Ciri-cirine basa ngoko alus kaya ing ngisor iki : (cirinya adalah sebagai berikut ini).

Cirine kang angka siji yaiku : 1) Tetembungane ngoko kacampuran krama inggil tumrape wong kang diajak guneman (Orang kedua) lan wong kang digunem (Orang ketiga) saperlu kanggo ngajeni/ngurmati. Kosok baline tumrap awake dhewe nganggo tembung ngoko utawa tembung krama andhap.

Artinya kata kata ngoko bercampur dengan krama inggil (bahasa yang tinggi sopan santunnya) terhadap orang yang diajak berbicara (orang kedua) dan orang yang dibicarakan (orang ketiga). Perlunya untuk menghormati, kebalikannya untuk dirinya sendiri menggunakan kata ngopo atau kata krama andhap.

Dene kang digawe krama, yaiku: (adapun yang dipakai basa krama adalah)

(a) Tembung sesulih purusa (kata ganti orang) panjenengan (tumrap wong kang luwih tuwa), sliramu (tumrap wong kang luwih enom), panjenengane utawa slirane. Artinya Kata ganti panjenengan untuk orang yang lebih tua, sliramu untuk orang yang lebih muda.

(b) Tembung kriya (kata kerja)
Tembung kriya kang digawe krama inggil iku tembung kriya tumrape wong kang diajak guneman (orang kedua) lan wong kang digunem (orang ketiga). Tembung kriya tumrape wong kang guneman (orang pertama) cukup nganggo tembung ngoko utawa tembung krama andhap.

(artinya) Kata kerja
Kata kerja yang dipakai krama inggil itu kata kerja untuk orang yang diajak ngobrol (orang kedua) dan orang yang dibicarakan (orang ketiga). Kata kerja untuk orang yang berbicara (orang pertama) cukup menggunakan kata ngoko atau kata krama andhap.

(c) Ater-ater lan panambang tumrap tembung krama inggil utawa krama andhap tetep ngoko. Artinya tambahan depan kata atau sisipan dalam kata untuk kata krama inggil atau krama andhap tetap ngoko.

4 bersaudari asal Janturan Yogyakarta

Cirine nomer loro yaiku 2). Basa ngoko alus/andhap digunakake kanggo omong-omongan/guneman: Bahasa ngoko alus/andhap dipergunakan untuk obrolan atau pembicaraan;

a). Wong tuwa marang wong enom kang perlu diajeni. (orang tua kepada orang muda yang seharusnya dihormati.
Tuladha: Nak Asti Setyorini, sliramu kondur saka kantor jam pira? Artinya; Nak Asti Setyorini, kamu pulang dari Kantor pukul berapa?

b) Wong enom marang wong luwih tuwa umure, amarga kudu ngajeni.
Orang muda kepada yang lebih tua umurnya karena harus menghormati.

Tuladha ukara : Mbakyu, matur nuwun wis maringi jambu aku. Artinya, Kakak (mbak), terima kasih sudah memberi buah jambu untukku.

c) Ngajeni marang wong sing digunem (orang ketiga)
Menghormati kepada orang yang dibicarakan (orang ketiga).

Tuladha: Min, bu guru mau ndhawuhi nggarap tugas ing kaca pira? Contoh : Min, Ibu guru menyuruh mengerjakan tugas halaman berapa?

Tuladha Ukara Bahasa Ngoko Alus Jawa lan artine Terjemah ke Indonesia

Berikut ini adalah contoh kalimat bahasa Ngoko Alus lengkap dengan arti dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia.

Ibu wis kondur saka kantor. Artinya ibu sudah pulang dari kantor.
Kangmas, panjenengan mau tindak dhewe apa sakulawarga? Mas, anda tadi pergi sendirian atau bersama keluarga?

Aku diparingi dhuwit dening Paklik. Saya diberi uang oleh paman.

Dhik Asti Setyorini, panjenengan saiki ngasta ana ngendi? Dik Asti Setyorini, kamu sekarang bekerja dimana?

Demikianlah informasi mengenai cirinya atau ciri-cirine Basa Ngoko alus lengkap dengan contoh kalimat tuladha ukara Basa Jawa artinya dalam Bahasa Indonesia.

Terima kasih sudah mampir, salam kenal dan wassalaamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.