Aja Nglungguhi Bantal Mundhak Wudunen, Gugon Tuhon Kasebut Duwe Karep

Share

Aja nglungguhi bantal, mundhak wudunen gugon tuhon kasebut duwe karep a. njalari udunen b. njalari ngompol c. njalari kuwalat d. ngajeni papane sirah, jawabane wangsulan sing bener yaiku ngajeni papane sirah basa krama alus inggile yaiku mustaka.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh, wilujeng enjang, selamat pagi semuanya, semoga dalam keadaan sehat wal afiat lancar rejeki, mendapatkan barakah-Nya.

Dalam gugon tuhon ini maksudnya adalah larangan untuk menduduki bantal, maksudnya duduk diatasnya. Nanti bisa kena penyakit bisul.

Kalau ada penelitian dengan metode ilmiah, saya kira tidak akan menemukan korelasi larangan duduk diatas bantal sebagai penyebab munculnya penyakit bisul bagi yang menduduki bantal tersebut.

Gugon tuhon berasal dari kata gugu, memiliki arti percaya saja apa adanya tanpa bertanya ataupun melakukan verifikasi.

Sedangkan tuhon berasal dari kata tuhu yang artinya adalah benar-benar, serius, beneran, tidak main-main.

Jadi gugon tuhon adalah ajaran turun temurun yang tidak ketemu nalar namun mendapatkan perhatian masyarakat bahkan ditaati dengan sangat (oleh beberapa kalangan).

Tegese lan Karepe Gugon Tuhon Aja nglungguhi bantal ndhak wudunen Basa Jawa

Kalau kita mengartikan satu persatu kalimat dalam ungkapan larangan untuk tidak menduduki bantal (alas kepala untuk tidur) saya kira tidaklah sulit. Karena bahasanya lugas dan masih menjadi pemakaian percakapan bahasa Jawa sehari-hari.

Bukan seperti basa kawi yang harus buka kamus untuk mengetahui arti dan maksudnya.

Aja tegese yaiku ora kêna (nindakake, nglakoni), ora prayoga yèn; artinya jangan, janganlah, maksudnya yaitu tidak boleh (melakukan), tidak baik apabila, dan lain sebagainya.

Nglungguhi asale saka tembung lungguh, dasanamane linggih, artinya duduk, nglungguhi tegese nglinggehi, menduduki. Duduk diatas sesuatu.

Bantal tegese yaiku ganjêl êndhas (ing nalikane turu), artinya penyangga kepala pada saat tidur.

Mundhak tegese nantinya, berikutnya

Wudunen asale saka tembung wudun, wong biasane ngucapne udun, araning lêlara kulit saèm. gudhig nanging atos ngêmu nanah sarta ana matane; artinya adalah bisul, sebutan penyakit kulit, kudis namun keras berisi nanah serta ada matanya.

Jadi apabila kita mengaitkan antara menduduki bantal dengan kena penyakit bisul maka tidaklah ketemu nalar atau masuk akal.

Namun tujuan gugon tuhon larangan nglungguhi bantal ini yaitu ngajeni papane sirah, menghargai tempatnya kepala.

Masak tempat kepala ditaruh bokon diatasnya, kalau kentut gimana?

Demikianlah penjelasan gugon tuhon ojo nglungguhi bantal mundhak udunen lengkap dengan arti dan terjemahnya beserta maksudnya dalam Bahasa Indonesia dan Basa jawa. Terima kasih sudah mampir, wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.