Panyandra Gulune Ngulan-ulan Tegese, Tuladha Ukara

panyandra gulune ngulan-ulan
Share

Tembung panyandra Gulune yaiku ngulan-ulan utawa ngolan olan, ngelung gadhung, anglunging gadhung, tegese utawa nduwe ateges gulu kang dawa mayuk mengarep. Artinya leher bagaikan ular yang panjang jenjang dan condong maju kedepan.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, apabila sampean hendak mengetahui bagaimana keindahan bagian tubuh menurut Bahasa atau orang Jawa anda bisa melihatnya dalam tembung panyandra.

Mengenai pujian dalam bahasa Jawa tentang bagian tubuh ini ada pelajarannya untuk para siswa siswi SD SMP SMA maupun pada Murid Madrasah pada MI MTs maupun Aliyah.

Yaitu suatu kata dalam bahasa Jawa yang berisi pujian atau memuji keindahan bagian tubuh manusia maupun perilaku tindakan gerakan seseorang.

Adapun kebalikannya tembung panyandra yaiku tembung panyendhu.

Tembung panyendhu adalah kata kata dalam bahasa Jawa berisi celaan atau mencela hal buruk, tidak baik, cacat pada bagian tubuh ataupun gerakan perilaku (solah bawane) seseorang.

Kali ini kita akan membahas mengenai kata untuk memuji leher dalam Bahasa Jawa kang tembung panyandrane gulune yaiku ngulan ulan utawa ngelung gadhung utawi nglunging gadhung.

Tegese dawa kaya ula gadhung kang mencok ana uwit. Maknane dawa apik, dalam bahasa Indonesia artinya yaitu bentuk leher yang panjang dan jenjang.

Gulune nglunging gadhun tegese janjang mayuk, mengarep. Gulune ngulan-ulan tegese gulune janjang ngelung gadhung nglunging gadhung Seperti ular gadhung yang bergantung di pohon, lehernya agak condong ke depan.

Untuk lebih mendalami makna dalam kata pujian ini, mari kita mencermati padananan nama atau persamaan kata sebagai penjelasan ukara tembung panyandra kanggo perangane awak gulu.

Tembung Panyandra Gulune Ngulan-ulan Tegese

Gulune asale saka tembung gulu, tegese yaiku perangane badan antarane endhas karo gembung, bagian tubuh antara kepala dengan tubuh.

Ngulan ulan utawa ngolan olan asale saka tembung ula ulan-ulan, yaiku jinise ula kang mangan uwit turi. Memiliki arti seperti ular ulan-ulan, yaitu jenisnya ular yang memakan batang pohon turi.

Angelung gadhung, angelung asale saka tembung lung yaiku godhong tela, oleh ater ater ang saengga dadi tembung kaya bentuke lung.

Gadhung yaiku bangsane uwi sing mendhemi, uwite mrambat ana pager utawa wit liyane. Namung yen dimasak kanthi bener wohe bisa dipangan. Artinya gadung adalah sebangsa ketela yang beracun. Batangnya merambat pada pagar atau pohon lainnya, namun apabila cara memasaknya dengan benar maka bisa untuk dimakan (gadhung tadi).

Kata ini (gulune angelhung gadhung duwe tegese pada wae karo anglunging gadhung).

Ketiganya mempunyai arti atau makna memuji leher yang panjang dan jenjang.

Tuladha ukara

Wenehana utawa gawea ukara tuladha nganggo tembung panyandra gulune ngulan ulan, angelung gadhung, anglunging gadhung!

Setyorini rambute ngembang bakung, eseme pait madu, gulune ngulan-ulan, nengsemake wong kang nyawang. Artinya Setyorini rambutnya ikal, senyumnya sangat manis, lehernya jenjang, menyenangkan bagi orang yang memandangnya.

Asti katon ayu banget nganggo kalung emas amarga gulune angelung gadhung. Asti tampak sangat cantik memakai kalung emas karena lehernya yang panjang dan jenjang.

Aku duwe kanca jenenge Aning Setyaningsih, duwe gulu apik, gulune anglunging gadhung. Artinya saya memiliki teman namanya Aning Setyaningsih, memiliki leher yang indah, lehernya panjang dan jenjang.

Demikianlah informasi mengenai tembung panyandra gulune angelung gadhung tegese yaiku dawa apik mayuk ngarep. Salam kenal dan wassalamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.