Asu Belang Kalung Wang Tegese Kalebu Tembung

asu belang kalung wang
Share

Asu Belang Kalung Wang Tegese yaiku wong asor nanging sugih Kalebu jinise saloka tembung purwakanthi guru swara. Artinya anjing belang berkalungkan uang atau harta benda, masuk dalam jenis saloka, termasuk tembung purwakanthi guru swara.

pontren.com – wilujeng enjang para pembaca internet yang budiman, kali ini kita akan membahas tentang Saloka sing tegese wong asor/ala wewatekane nanging sugih bandha donya, yaiku asu belang kalung wang.

Kenapa bisa seperti itu saloka dalam bahasa Jawa untuk orang yang rendah atau hina namun memiliki kekayaan harta benda yang banyak?

Mari kita membahas arti kata dalam saloka ini satu persatu. Tujuannya untuk memudahkan memahami apa maksudnya saloka ini.

Asu Belang Kalung Wang Tegese artine (Artinya perkata dan penjelasannya)

Tembung saloka tentang wong asor nduweni bandha akeh ini terdiri dari empat kata yaitu;

Asu tegese yaiku kewan kang nusoni, biasane diingu kanggo njaga omah, lan sak piturute. Dalam KBBI Bahasa Indonesia menjelaskan bahwa anjing adalah binatang menyusui yang biasa dipelihara untuk menjaga rumah, berburu, dan sebagainya.

Namun dalam kebiasaan orang jawa, asu sebagai gambaran hal yang buruk, tidak baik, hina dan lainnya. Bahkan menjadi pisuhan atau omongan kasar apabila marah atau kebiasaan berkata tidak baik.

Belang tegese wernane luwih enom utawa luwih tuwa saka werna dasar liyane (nang kulit) utawa werna kang luwih saka siji. Dalam KBBI belang yaitu telau-telau pada dasar warna yang lain (tentang kulit dsb); warna yang lebih dari semacam.

Dalam hal ini maksudnya yaitu seekor anjing yang memiliki wana kulit lebih dari satu.

Kalung tegese yaiku barang biasane bunder saka emas utawa perak, diubengne ana gulu dadi raja peni. Bahasa Indonesianya adalah barang yang berupa lingkaran atau rantai terbuat dari emas, perak, dan sebagainya yang dilingkarkan pada leher sebagai hiasan.

Wang tegese yaiku duit, maksute rajabrana. Wang artinya adalah uang, sebagai gambaran kekayaan atau kemakmuran secara harta benda.

Jadi maksudnya secara harfiah saloka ini adalah anjing belang (kulitnya memiliki lebih dari satu warna) berkalungkan uang. Maksudnya adalah orang yang hina atau rendah namun memiliki (berkalungkan) harta kekayaan yang banyak, makmur secara ekonomi materi keduniawian.

Asu Belang Kalung Wang Kalebu tembung purwakanthi guru swara

Apa iku purwakanthi guru swara?

Pangertene Purwakanthi guru swara yaiku Purwakanthi guru swara yaiku purwakanthi ingkang runtut swarane ing pungkasane tembung. Tegese ingkang unen unen sing digandheng yaiku “swarane” (a,i,u,e,o).

Artinya purwakanthi guru swara adalah purwakanthi yang urut suaranya pada akhir kata, artinya kalimat yang di ikutinya yaitu suara (a,i,u,e,o).

Demikianlah tegese tembung saloka Asu Belang Kalung artinya wong asor nanging sugih Kalebu jenise saloka tembung purwakanthi guru swara. Wilujeng enjang selamat pagi salam kebal dan wassalamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.