Maca Geguritan Ing Panggung Ngarepe Wong Akeh

Share

Bab sing kudu digatekake nalika maca geguritan ing panggung utawa ngarepe wong akeh ana papat , yaiku: (1) olah swara (olah vokal), (2) patrap, (3) nyawiji, (4) sarana, ing buku tantri basa jawa kelas 4

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, arti kalimat diatas adalah hal yang harus diperhatikan pada saat membaca puisi di panggung atau di depan orang banyak ada 4 (empat) yaitu; 1) olah Vokal, 2) sikap/perilaku, 3) menyatu, 4) sarpras.

Itulah keempat hal yang harus mendapat perhatian pada saat membacakan puisi dalam panggung maupun orang banyak dalam buku pelajaran tantri Basa Jawa untuk kelas 4 untuk siswa Sekolah Dasar SD maupun Madrasah Ibtidaiyah MI.

Untuk lebih jelasnya, berikut adalah penjelasan menggunakan Bahasa Jowo dan terjemahnya dalam Bahasa Indonesia.

olah swara (olah vokal)

tegese lan maksute pangertene olah swara utawa olah vokal ing maca geguritan yaiku Kedaling lesan (banter-lirihing swara, endhek-dhuwuring swara, menga-mingkeme lambe), tata pangaturing napas, lan pamedhoting ukara kudu trep.

Maksudnya olah vokal dalam membacakan puisi adalah tinggi rendahnya nada, keras lirihnya suara, membuka dan menutupnya bibir, teknik pengaturan nafas dan dalam memilih pemberhentian kalimat harus tepat dan benar.

Patrap

Patrap anggone maca geguritan tegese yaiku rikala maca geguritan, solah bawa lan polatan (ekspresi) kudu dislarasake karo jiwane geguritan.

maksudnya Patrap dalam membaca geguritan (puisi) maksudnya yaitu pada saat membacanya, gerak tubuh, ekspresi wajah harus disesuaikan dengan isi kandungan puisi.

perangan kudu digatekake maca geguritan

Yen isine geguritan iku sedhih, polatane sing maca kudu katon nelangsa supaya sing ngrungokake melu ngrasakake kasedhihane.

Jika isi puisi itu sedih, sikap serta wajah yang membaca harus tampak memelas supaya yang mendengarkan bisa turut merasakan kesedihannya.

Semono uga yen isine bab semangat polatane sing maca kudu katon teges, mandhes, makantar-kantar, lan merbawani.

Begitu juga apabila isinya mengenai semangat, sikapnya yang membaca haus tampak sigap, berapi api dan berwibawa.

Nyawiji

Nyawiji tegese dadi siji artinya menyatu, menjadi satu.

Penjelasan nyawiji ing geguritan yaiku Antarane sing maca lan sing ngrungokake kudu nyawiji. Dalam puisi, antara yang membaca dan yang mendengarkan harus menyatu.

Tegese, wiwit saka pamilihe geguritan, tata krama, nganti tata busanane sing maca kudu nggatekake kasenengan utawa kabutuhane sing ngrungokake.

Artinya, mulai dari pemilihan puisi, sopan santun, sampai dengan pakaian, yang membacanya harus memperhatikan kesenangan atau kebutuhan para pendengar (geguritan).

Semono uga sing nonton utawa ngrungokake kudu nyemak kanthi tenanan, supaya bisa methik manfaat saka nyemak geguritan.

Begitu juga yang melihat atau mendengarkan, harus menyimak dengan sungguh-sungguh, supaya bisa mengambil manfaat dari menyimak puisi.

Sarana

Sarana yaiku apa wae kang ndhukung supaya anggone maca geguritan tambah ”nges”.

Maksudnya sarana adalah apa saja yang mendukung supaya dalam membaca puisi lebih “berasa”.

bentuk sarana bisa awujud microphone, panggung, gendhing, podhium lan sapanunggale.

bentuknya sarana bisa berupa mikrofon, panggung, lagu jawa, mimbar dan hal yang semisal.

Iku mau Bab sing kudu digatekake nalika maca geguritan nang ngarepe wong akeh utawa ana ing panggung mimbar pelajaran tantri basa jawa kelas 4. Wilujeng enjang, selamat pagi, salam kenal dan wassalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh.


Share

Ibnu Singorejo

Postingan baru : Kami usahakan Jadwal hari Senin dan Jumat akan ada tambahan postingan artikel baru. Terima kasih sudah menyimak. saran dan kritik serta sumbangan artikel kami tunggu. contact info : cspontren@yahoo.com twitter : PontrenDotCom FB : Gadung Giri

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *