Ukara Langsung Ora Langsung, Tuladha Bahasa Jawa, Pengertiane

ukara langsung ora langsung Bahasa Jawa
Share

Ukara Langsung lan Ora Langsung Tuladha Bahasa Jawa. Kalimat langsung dan tidak langsung dalam Boso Jowo beserta contohnya pada pelajaran SMP MTs kelas VIII/ (delapan) penjelasannya beserta arti terjemah Bahasa Indonesia.

pontren.com – assalaamu’alaikum wa rahmatullah wa barakatuh, pada pelajaran kelas delapan untuk jenjang sekolah menengah pertama baik SMP maupun MTs ada namanya pelajaran ukoro langsung lan ora.

Sebagaimana bahasa Indonesia, ukara maksudnya adalah kalimat. Jadi kali ini kita akan membahas pengertian kalimat langsung dan tidak langsung dalam bahasa Jawa.

Apa iku sik dimaksud ukara langsung lan ukara ora langsung? Sebutna tuladhane! Jelasno

Pengertiane Ukara Langsung Ora Langsung lan Conto Tuladhane

Ukara langsung yaiku ukara sing jejere sing ngomong, utawa wong kapisan/utama purusa sing ngomong.

Kalimat langsung adalah kalimat yang menyampaikan informasi yaitu yang berbicara, atau orang pertama (subyek).

Tuladha contoh kalimat langsung Bahasa Jawa;

“Tro, sajake kok lagi ana masalah. Coba crita nyang ibu sapa ngerti ibu bisa mbantu? ” ngendikane ibune.

“Ngeten hlo Bu, kula ngraos yen sampun mboten kiyat dados ketua kelas”, ature Sastro.

Artinya,”Tro, sepertinya kok baru ada masalah. Coba cerita ke Ibu siapa tahu ibu bisa membantu?” berkata ibunya.

“Begini Bu, saya merasa kalau sudah tidak kuat menjadi ketua kelas”, Bilangnya Sastro.

Dalam membuat ukara langsung ini diawali dengan tanda petik dua (“) pada awal kalimat. Kemudian sebelum tanda baca juga ada tanda petik dua (“).

Ukara Ora Langsung Basa Jawa, Tuladhane Contone

Ukara ora langsung yaiku ukara sing ngomong/nyritakake wong katelu.

Kalimat tidak langsung yaitu kalimat yang berbicara atau bercerita adalah orang ketiga.

Tuladha atau contohnya;

Kandhane ibune, yen Sastro ana masalah diutus crita nyang ibune sapa ngerti ibune bisa mbantu.

Artinya, Ibunya mengatakan, apabila Sastro mempunyai masalah, disuruh untuk bercerita kepada ibunya, siapa tahu sang ibu bisa membantu.

Kandhane Sastro, dheweke ngrasa wis ora kuwat dadi ketua kelas.

Artinya, bilangnya Sastro, dia merasa sudah tidak kuat menjadi ketua kelas.

tuladha ukara langsung ora langsung basa jawa

Dengan begitu, perbedaan atau bedane ukara langsung lan ora langsung yaiku;

Yen sing dadi paraga utama dadi jejere crita, artine ukara mau diarani ukara langsung.
Artinya, apabila yang menjadi tokoh yang bercerita (sebagai subyek), artinya kalimat tadi disebut dengan kalimat langsung.

Jangan lupa menambahkan tanda petik dua (“) pada awal ukara/kalimat langsung dan pada akhir ukara/kalimat sebelum tanda baca titik, tanya atau tanda penthung (perintah).

Yen paraga utama dadi lesane crita, artine ukara mau diarani ukara ora langsung. Artinya apabila yang beradegan menjadi bahan pembicaraan (obyek) maka artinya kalimat tadi disebut dengan kalimat tidak langsung.

Penutup Kata

Begitulah informasi mengenai pengertiane, tuladha lan tanda baca ukara langsung lan ora langsung Bahasa Jawa yang kami terjemahkan kedalam bahasa Indonesia dari Boso Jowo untuk MTs SMP kelas 8 (delapan).

Akhirnya wilujeng dalu, selamat malam, salam kenal dan wassalaamu’alaikum wa rahmatullahi wa barakatuh.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *