Pandawa Lima Bahasa Jawa Pelajaran Anak SD dan MI

penilaian-lomba-pidato-bahasa-jawa
Share

Pandawa lima yaiku ; Yudistira (Puntodewo), Bima (Werkudoro), Arjuna (Janoko), Nakula dan Sadewa, putrane Prabu Pandhu. Pandawa kang dadi ratu ing negara amarta yaiku Prabu Puntadewa utawa Prabu Yudhistira.

Kadang Pandawa ratu ing Sawojajar yaiku Nakula.

Watake Pandawa

Watake Puntadewa / Prabu Yudhistira

  • Sabar lan nrima
  • Setya lan tresna dhateng sesami
  • Jujur
  • Remen paring dana
  • Gandrung dhateng kautamen
  • Adil paramarta.

Watak Werkudara utawa Bima

  • Lugu
  • Jujur
  • Prasaja

Watake Arjuna utawa Janaka

  • Tansah asih
  • Remen tetulung Mancalaputra mancala putri sekti tanpa aji-aji
  • Nglurug tanpa bala
  • Playboy

Watake Nakula, Tansah jagi karahayoning nagari.

Watake Sadewa, Tansah jagi karahayonanigng nagari.

Kesimpulan Watake Pandowo lima, antarane yoiku: adil, apik, jujur, seneng tetulung, sabar, seneng utamane budi luhur.

Anak Keturunan

Semua pendawa memiliki keturunan laki-laki meskipun akhirnya semuanya tiada pada saat perang bratayudha melawan dengan Sata Kurawa.

Adapun keturunan atau anake pandawa lima yaiku;

Pandawa LimaAnake Jenenge
PuntadewaPancawala
WerkudaraAntareja, Gathotkaca, dan Antasena
Janaka/ArjunaAbimanyu, Prabakusuma, Wisanggeni, Irawan, Sumitra, Prabakusuma, Bratalaras, dan Wijanarka
NakulaPramusinta
SadewaSrutakirti, dan Suhotra

Gaman Senjata Pandawa Lima

Mereka adalah para tokoh sakti dalam pewayangan, juga memiliki gaman atau senjata dengan kedigdayaan yang sakti mandraguna.

Adapun senjata para pendowo limo adalah sebagai berikut;

  • yudhistira : jumus kalimasada.
  • werkudara : alugara.
  • arjuna : pasupati.
  • nakula : pedang tirtamanik.
  • sadewa : pedang tirtamanik.

Kasatriyan

Berikut ini adalah tempat tinggalnya Pendowo atau dalam bahasa Jawa disebut dengan Pandawa Lima lan Kasatriyane

Prabu Puntadewa/Yudhistira : Ngamarta.
Werkudara/Bima : Jodhipati.
Arjuna/janaka : Madukara.
Nakula : Sawo Jajar.
Sadewa : Wukir Ratawu.

Pandowo Lan Sata Kurawa

kurawa kuwi sejatine titik-titik pandawa. Maka isi titik-titiknya adalah sepupu, atau dalam bahasa Jawa yaitu misanan. Yang artinya sedulur tunggal mbah.

Kurawa cacahe ana satus (100/seratus) sehingga disebut dengan sata kurawa karena jumlahnya yang seratus.

Adapun pihak kurawa yang paling tua yaitu Suyudana atau Prabu Anom Kurupati alias Duryudana.

Dalam pewayangan, hanya ada satu orang wanita dalam kurawa yaitu perempuan bernama Dursilawati.

Kurawa iku putrane Prabu Drestarasta lan Dewi Gendari.

Jika anda melihat film Mahabharata dari India, tokoh lain yang terkenal dari pihak sata Kurawa adalah Dursasana, yaitu adik Suyudana yang memiliki watak perangai urakan kasar suka hati banyak omong kotor, main perempuan dan berbagai atribut minus jelek banyak ada padanya.

Wilujeng siang, salam kenal dan wassalaamu’alaikum.


Share

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *