Profil Pondok Pesantren Nurul Qodim Probolinggo

Posted on
pondok-pesantren-nurul-Qodim-Jawa-Timur

Pontren.com – informasi singkat tentang profil pondok pesantren Nurul Qodim Probolinggo Jawa Timur, tentang lokasi alamat sistem pendidikan, layanan pendidikan, sarana prasarana, kegiatan ekstrakurikuler dan lain sebagainya.

Pondok pesantren Nurul Qodim merupakan salah satu pesantren yang terkenal di Wilayah Probolinggo yang memiliki sejarah lumayan panjang dan berliku di awal pendiriannya. Didirikan oleh Kyai Hasyim yang terkenal disebut dengan Kyai Mino, bermula dari langgar atau surau sederhana yang berkembang menjadi pesantren seperti saat ini.

Alamat pondok pesantren Nurul Qodim

Pondok Pesantren ini beralamat di Desa Kalikajar Kulon Kecamatan Paiton Kabupaten Probolinggo Jawa Timur.

Didirikan diatas tanah seluaskurang lebih + 5 H.a, untuk mencapai lokasi kompleks pondok pesantren Nurul Qodim Paiton Kab Probolinggo yaitu menempuh jarak 25 KM jalan pantura dari pusat Kabupaten Probolinggo.

Sejarah Pendirian Pondok Pesantren Nurul Qodim Paiton

Seperti disampaikan diatas, pesantren ini adalah peninggalan dari Kyai Mino yang awal mulanya berupa Mushola angkring sederhana, selanjutnya pada kisaran tahun 1947 Masehi terwujud asrama sederhana (kobong) pesantren.

Pada masa awal ke dua belas kamar tersebut tidak dinmanfaatkan keseluruhan guna tempat tinggal santri karena banyak cantrik/santri kalong dan pasang surut peminat orang yang mondok disitu.

Singkat cerita dengan perjalanan waktu yang kemudian berkembang seperti masa sekarang.

Pada waktu sekarang, pesantren ini diasuh oleh Kyai Haji Nuruddin Musyiri dan KH. Hasan Abdul Jalal setelah beliau menyelesaikankan pendidikan dari pesantren pesantren besar di Indonesia yang diantaranya yaitu;

Pondok Pesantren Lirboyo,
Sarang dan
Krapyak,

Keduanya saling menguatkan bekerjasama dalam mempertahankan dan mengembangkan pesantren ini.

Membangun Masjid

Diriwayatkan oleh KH Nuruddin Musyiri” pada tahun 1942 Kyai Hasyim atau Kyai Mino membangun sebuah masjid. Masjid tersebut asalnya adalah sebuah rumah yang kemudian dijadikan Masjid. Pada masa sekarang tercatat 57 masjid yang dibangun Kyai Mino dan tersebar di plosok desa di kabupaten Probolinggo.

pondok-pesantren-nurul-qodim-probolinggo

Selesai pembangunan masjid dan siap berfungsi, maka guru KH. Hasyim/Kyai Mino yaitu Hadrotul Marhum Al Arif Billah KH. Moh. Hasan Genggong membuka dan meresmikan masjid tersebut sekaligus shalat jum’at untuk yang pertama dilaksanakan pada masjid ini.

Masa Perkembangan Pesantren Nurul Qodim Jawa Timur

kata beliau (KH Nuruddin Musyiri) diambil sebagai menantu oleh Kyai Hasyim Mino di tahun 1963.

Dan pada pada Tanggal 6 September 1963 pendidikan dibuka kembali Madrasah, waktu pembelajaran madrasah di pagi hari

Madrasah tersbut kemudian diberi nama Madrasah Ibitidaiyah Nurul Hasan. Dan pada tahun itu juga dilakukan pembukaan Madrasah Diniyah putri.

Zaman tahun tersebut asrama pesantren beberapa saat tidak berfungsi, dengan dibukanya Madrasah Diniyah Putri maka Asrama Pondok yang sudah lama tidak berfungsi dibuka kembali yang selanjutnya sedikit demi sedikit santri mulai berdatangan dari desa sekitar, sampai dari Madura dan pelosok Jawa.

Jika sebelum tahun 1975 pesantren ini bernama Darus Salam, maka berdasarkan istikhoroh pada tahun 1975 namanya diubah atau diganti menjadi Pondok Pesantren Nurul Qodim.

Pesantren ini mengalami perkembangan signifikan sejak kedatangan KH. Hasan Abdul Jalal juga ikut serta dalam mengembangkan Pondok Pesantren. Saat sekarang jumlah santri Pondok Pesantren Nurul Qadim berjumlah +1037 santri putra putri yang semuanya bermukim didalam komplek pesantren.

Pondok Putri Nurul Qadim Banat I dan II

Berdasarkan usulan dari masyarakat serta musyawarah KH. Moh.Hasyim bersama keluarga, pada tahun 1979 didirikan Pondok Pesantren Putri Nurul Qadim Banat I.

Dengan pesatnya perkembangan Pondok Putri, pada tahun 1988 didirikanlah Pondok Pesantren Putri Nurul Qadim Banat II.

Madrasah Formal

Dari awal pendirian pesantren ini mengacu kepada pendidikan salaf (non formal) yang berkontrentasi pada pelajaran-pelajaran agama yang tidak bercampur dengan pelajaran-pelajaran umum.

Dengan perkembangan zaman serta tuntutan masyarakat dan alumni lulusan, diinginkan adanya perubahan pendidikan pesantren yang mengakomodasi pendidikan formal. Hal ini dikarenakan kecendrungan masyarakat pada saat iti terhadap ijazah. Dengan ijazah, menurut mereka mudah mencari lahan pekerjaan.

Akan tetapi harapan ini bertolak belakang dengan kinginan pengasuh pondok ini yang menginginkan santrinya tidak mencari bayaran melainkan membayar. Keinginan untuk merubah pendidikan ini ditolak oleh beliau.

Tidak patah arang terhadap penolakan pengasuh,masyarakat serta alumni tetap membujuk pengasuh untuk mendirikan pendidikan formal.

Hasil dari usulan serta bujukan yang masif bertubi tubi dari para alumni dan wali santri akhirnya beliau luluh dan mau mendirikan pendidikan formal dengan syarat tidak mematikan pendidikan salaf.

Salah satu catatan pengasuh pesantren tentang pendirian pendidikan formal ini adalah jika sampai pendidikan salafnya kalah dengan pendidikan formalnya maka pendidikan formalnya akan dicabut.

Berbekal restu dari pengasuh pesantren tentang pendidikan formal, pada tahun 2009 didirikan Mts. Nurul Qadim dan pada tahun 2012 ada MA. Nurul Qadim. Dan rencananya pada tahun 2013 akan ada ma’had aly.

Pola Mengajar di Pondok Pesantren Nurul Qodim

Semisal pesantren salaf lainnya, pondok ini memakai sistem pengajaran yang umum dipergunakan oleh pondok NU atau salaf, seperti;

Metode Sorogan
Metode Bandongan atau Wetonan
Metode Musyawarah atau Bahsul Masail
Metode Pengajian Pasaran
Metode Muhafadzah (hafalan)
Metode praktek

Layanan Pendidikan

Pesantren ini menyelenggarakan pendidikan formal dan nonformal berijazah yang diakui oleh negara dan juga pembelajaran diniyah yang bersifat komplemen pelengkap pendidikan keagamaan pada sekolah formal, berikut daftar jenjang pendidikannya.

Pendidikan Formal

Madrasah Ibtidaiyah
Madrasah Tsanawiyah
Madrasah Aliyah

Pendidikan Formal berijazah diakui negara

Pendidikan Kesetaraan Pondok Pesantren tingkat Ula (setara SD)
Pendidikan Kesetaraan Pondok Pesantren Tingkat Wustha (setara SLTP)
Madrasah Aliyah Muadalah

Penggunaan IPTEK dalam Proses Pembelajaran

Pesantren ini juga memperhatikan penggunaan IPTEK yang terbukti dengan penerapan dan penggunaan Lab Bahasa, MIPA, Komputer.

Selain itu materi TIK (Komputer) juga termasuk dalam kurikulum pendidikan formal. Diluar itu pondok pesantren juga menyediakan fasilitas kursus komputer, warung internet.

Itulah sekilas informasi tentang profil pondok pesantren nurul qodim Paiton Probolonggo

Salam ayo mondok

Sumber : ponpeskraksaanpaiton.blogspot.com

loading...
loading...
Gambar Gravatar
Postingan baru : Kami usahakan Jadwal hari Senin dan Jumat akan ada tambahan postingan artikel baru. Terima kasih sudah menyimak. saran dan kritik serta sumbangan artikel kami tunggu. contact info : cspontren@yahoo.com twitter : PontrenDotCom FB : Gadung Giri

Silakan berkomentar

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.